Misi memilih telco terbaik untuk keperluan peribadi

Assalamualaikum dan selamat pagi,

harini bermobile-office di Kota Bharu, puas mencari kedai yang sesuai, akhirnya Cafe D’Klasik menjadi pilihan pada pagi ini. Dulu banyak juga pilihan cafe yang selesa, tetapi ada beberapa yang sudah tidak beroperasi. Masalah yang ketara di sekitar Kota Bharu, kedai yang bagus tidak akan bertahan lama, habis lama setahun setengah dah tutup. Mungkin masalah pengurusan kedai yang tidak cekap atau tidak tersusun.

Pulang ke Kota Bharu kali ini untuk menguruskan beberapa perkara, termasuk keluar dari rumah sewa di Panji, Kelantan. Pagi tadi sempat singgah ke pusat service perkhidmatan internet yang aku langgan sebelum ni, untuk menamatkan langganan kerana ingin berpindah ke Kuala Lumpur selepas ni.

Disebabkan lebih banyak pilihan di sana, aku mengambil keputusan untuk tidak meneruskan perkhidmatan langganan sebelum ini.

Buat masa ini, aku masih berkira-kira untuk memilih apakah telco yang akan menjadi pilihan aku untuk perkhidmatan internet yang berpatutan dan tiada masalah sebarang gangguan perkhidmatan. Sebagai seorang pengaturcara laman sesawang, blogger dan peniaga online. Aku memang sangat memerlukan perkhidmatan internet yang baik, kerana ianya akan memberi kelansungan dalam proses aku menjalankan tanggungjawab.

Antara telco yang menjadi perhatian aku sekarang ni adalah Celcom, Digi, Maxis dan Umobile. Mobile broadband buat masa ni menjadi option pilihan, tetapi faktor harga, liputan dan kuota seringkali menjadikan aku sukar untuk membuat keputusan yang tepat.

Antara pakej-pakej yang ditawarkan telco dalam senarai adalah:

Celcom Broadband plan

Digi Broadband Plan

MAxis Broadband Plan

Umobile Broadband Plan

Dalam banyak-banyak data ni, aku rasa pakej umobile paling menarik perhatian aku, sebab pakej harga untuk kuota 10Gb peak dan 20GB off peak sama dengan pakej maxis, tetapi maxis hanya memberikan 7GB kuota Peak yang buat masa ni memang tak cukup kalau mengikut penggunaan aku.

Pakej all day kuota daripada Digi dan Celcom nampak menarik, tapi untuk jumlah kuota tersebut, aku rasa kurang berbaloi dari segi belanja bulanan.

Kalau rakan-rakan semua akan pilih pakej yang mana satu? Mungkin ada cadangan pakej lain yang aku terlepas pandang. Jom kongsikan di ruangan komen.

3 Teknik penulisan tajuk artikel yang blogger perlu tahu.

Assalamualaikum dan selamat pagi semua,

sebagai seorang blogger atau penulis artikel, anda perlu tahu bagaimana untuk menulis tajuk yang sesuai dan menarik perhatian pembaca. Perkara ini seringkali diabaikan oleh ramai rakan-rakan blogger dan menyebabkan artikel tidak mendapat perhatian yang sewajarnya.

Tahukah anda, ramai yang tidak cuba untuk klik sesuatu artikel itu, jika tajuknya tidak menarik perhatian mereka. Ini adalah sesuatu yang perlu diambil perhatian, kerana semasa kita membuat promosi, tajuk tersebut yang akan kita sebarkan selain pautan ke artikel yang kita tulis.

Kepentingan menulis tajuk

Sebagai seorang blogger atau penulis, kita seringkali mengabaikan penguasaan tajuk yang tepat dan baik ini. Ramai yang tulis tajuk sekadar ada tajuk, adakah tajuk itu mempunyai fungsi magnetik yang akan menarik pembaca, itu bukanlah perkara yang ingin dititikberatkan.

Sekiranya anda ingin mempelajari bagaimana menulis tajuk yang akan menarik perhatian lebih ramai pembaca, anda boleh dapatkan sebuah ebuku yang ditulis oleh Copywriter terkenal yang telah membantu banyak syarikat-syarikat dan jenama untuk menjalankan kempen pengiklanan mereka.

Formula Headline Best Seller Aqif Azizan

Aku dah beli ebuku ini, semoga ianya akan mendatangkan manfaat kepada semua. Sedang cuba untuk perbaiki juga tajuk-tajuk artikel yang aku guna dalam penulisan blog. Ada 3 teknik utama yang dikongsikan dalam ebuku tersebut, ianya telah digunakan oleh ramai orang, dan mendapat hasil yang diinginkan.

Salah satu yang ditekankan adalah, kenapa pembaca perlu klik dan baca artikel yang kita tulis. Kita boleh lakukannya dengan penulisan tajuk yang baik. Pelajari secara lengkap dengan membaca ebuku ini.

Sekiranya anda juga ingin menghasilkan tajuk artikel yang mempunyai daya tarikan magnetik, jangan lepaskan peluang untuk mendapatkan Ebook Headline Best Seller dari Write to Wealth ini.

Mengenali pemerintahan Khalifah Rashidun

Assalamualaikum dan selamat pagi semua,

alhamdulillah pagi ni cuaca cerah, perjalanan ke pejabat juga berjalan lancar. Syukur masih boleh hidup dengan aman damai di negara ini. Semoga Allah permudahkan perjuangan sahabat-sahabat di Gaza.

Sejak dua menjak ni, aku berminat untuk mendalami dan mempelajari kisah-kisah sejarah para sahabat dan kisah Nabi Muhammad saw. Sebelum ini, aku mungkin tersalah fokus dan melihat kejayaan orang lain tanpa menumpukan perhatian pada kisah Rasulullah dan para sahabat.

Bagaimana pemerintahan mereka lebih unggul, kemahiran berniaga, kemahiran berkomunikasi dan pelbagai lagi yang aku boleh pelajari. Dan yang lebih penting, mereka lakukan semuanya kerana Allah swt. Itu perkara yang aku rasa banyak yang abaikan dalam mengejar kejayaan di dunia dan di akhirat.

Pada 30hb Ogos ini, satu Persidangan Islamik Khalifah Rashidun akan diadakan di Pusat Kebudayaan & Kesenian Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, UPM, Serdang. Objektif utama penganjuran program persidangan Islamik ini adalah bagi menyediakan platform untuk berkongsi idea dan ilmu pengetahuan bersama ulama-ulama terkenal dalam usaha menambahkan lagi ilmu pengetahuan dan supaya kita mempunyai pemahaman yang lebih baik tentang pemerintahan Khalifah Rashidun dalam Islam.

Rashidun Caliph Conference 2014

Program ini akan meneroka sejarah 4 khalifah Islam yang memikul tanggungjawab menyebarkan kesyumulan Islam di Tanah Arab dan seluruh dunia selepas kewafatan Nabi Muhammad s.a.w. Legasi kepimpinan Rasulullah s.a.w. terus dijunjung kukuh oleh para sahabat yang diangkat sebagai khalifah iaitu:

  • Abu Bakr as-Siddiq r.a (632 – 634),
  • Umar al Khattab r.a (634 – 644),
  • Uthman bin Affan r.a (644 – 656),
  • Ali bin Abi Talib r.a (656 – 661)

[Read more...]

Inginkan syurga, tetapi tidak mahu mati?

Assalamualaikum dan selamat pagi,

pasti ramai yang sudah mula bekerja pagi ni, semoga dipermudahkan segala urusan. Alhamdulillah cuti kali ini dapat meluangkan masa bersama keluarga. Memang aku kurangkan aktiviti online untuk memberi lebih banyak masa bersama keluarga.

Dalam hidup ini, banyak benda yang kadangkala kita terlepas pandang. Keluarga sendiri kita ambil endah tak endah sedangkan mereka adalah antara perkara yang perlu kita ambil berat.

Terlalu sibuk dengan kerja, sampai lupa tanggungjawab kepada agama, keluarga dan lain-lain. Memang benar, kita perlu mengusahakan kerja kita untuk memastikan kita mampu memberi nafkah kepada isteri dan keluarga.

Namun hidup di dunia ini, bukanlah semata-mata untuk bekerja. Kita perlu juga meluangkan masa untuk bermesra bersama keluarga, saudara mara dan sahabat handai. Terlalu ramai yang mengejar kerjaya, sehingga melupakan perkara seperti ini.

Impian Jangka Masa Panjang

sekadar gambar hiasan

Kehidupan sebagai umat Islam perlulah diseimbangkan, Islam mengajar kita untuk bersederhana dalam kehidupan ini. Konsep sederhana ini perlu difahami dengan mendalam, ianya tidak bermakna kita akan melepaskan tanggungjawab tetapi ianya berkaitan bagaimana kita menguruskan sesuatu perkara itu dengan baik.

Dalam salah satu tazkirah, ustaz tersebut berkongsi bagaimana kita perlu ada impian jangka pendek, jangka sederhana dan jangka panjang. Ini memang perkara yang ramai telah buat. Namun begitu, ada perkara yang menarik perhatian aku.

Impian jangka pendek sepatutnya berkaitan impian yang boleh dicapai dalam masa beberapa tahun, manakala jangka sederhana pula adalah impian yang boleh dicapai sebelum kita menghembuskan nafas kita dan impian jangka panjang adalah kehidupan selepas kematian nanti.

Sebelum ini, seringkali aku menganggap impian jangka panjang adalah yang melibatkan impian dalam tempoh 10-20 tahun akan datang. Namun begitu, adakah kita pasti kita akan masih hidup di dunia ini selepas tempoh tersebut? atau kita sudah berada dalam kubur.

Sebagai umat Islam, pasti impian jangka panjang kita, adalah untuk memasuki syurga Allah yang penuh dengan nikmat dan pelbagai kemudahan. Namun untuk kita boleh mencapai impian tersebut, kita perlu bersedia untuk mati, kerana hanya dengan kematian kita akan mempunyai peluang untuk mencapai impian tersebut.

Bagaimana untuk bersedia untuk mati? Boleh rujuk ustaz-ustaz dan pakar-pakar agama untuk persediaan tersebut, semoga kita menjadi umat Islam yang bersedia untuk menghadapi kematian dan semoga kita semua dikurniakan syurga atas kasih dan sayang Allah swt. ke atas hambanya.

Apa yang penting, dalam setiap perkara yang ingin kita capai, kita perlu tahu proses yang perlu kita lalui.